Monday, September 9, 2013

Papa

08 Agustus 2013
Lebaraaaaan! Sholat Ied bareng keluarga, papa mama kakak. tapi sayang, kita dapat kabar buruk. salahsatu sodara ada yang meninggal di daerah Pamulang, fix banget kita kesana. Abis doa-doa, lanjut jalan ke masjid untuk sholat jenazah. Gue sholat sebelahan sama papa sembari ngeliat anggota keluarga yang ditinggalkan pidato. Tiba-tiba gue kepikiran...

"Apa rasanya ya kalo gue yang ada disana pidato?"

entah kenapa gue berpikiran kaya gitu. Lanjut, kita ke Bintaro. ke rumah keluarga, disana kumpul-kumpul sambil makan Soto Banjar! sadis enak banget! Waktu udah sore, kita semua pulang. Mampir ke rumah Bude buat main dulu, baru balik ke rumah. Seperti biasa, gue main laptop sampe rumah, udah ngantuk banget sih, tapi rasanya kaya ga pengen tidur. Waktu menunjukkan jam 11, papa masuk ke kamar nanyain gue,

"Dek, mylanta dimana ya? Papa kembung nih"
"Ada dibawah Pa"

selang beberapa menit kemudian, papa mulai sesek nafas. minta dianter ke RSPI aja biar lebih enak. selama di UGD, papa di monitor jantungnya karena emang punya sejarah jantung jadi di cek buat jaga-jaga. akhirnya gue balik buat ambilin baju Papa karena Papa keringetan mulu. Udah di jalan, tiba-tiba mama nelfon...

"Dek, papa dirawat, tadi monitoring pertama jantung papa ga stabil, monitoring kedua udah stabil. buat jaga-jaga, papa dirawat di ICCU buat di monitor terus"

Malam pertama...
Gue dan Mama nginep bareng di ICCU..

10 Agustus 2013
Hari itu hari Sabtu, papa mau di cek apa aja yang tersumbat jantungnya. Ada kemungkinan papa akan di ring hari itu juga. Yang nanganin papa itu Dr. Santoso alias papanya Gerry. Proses berjalan lancar diiringi lagu tenang selama kateter. beberapa menit kemudian, gue, kakak, dan mama dipanggil, ternyata papa punya sumbatan ada 5. Dokter juga bilang, lebih baik papa di bypass karena papa masih dalam kondisi sehat, gaada penyakit lain. Kita semua setuju, papa juga setuju bypass yang akan dilakukan hari Selasa

13  Agustus 2013
The Day, dari pagi gue udah ke ruangan papa di ICCU. gue ngobrol banyak sama papa, papa juga dapet voice note dari Hafid, adeknya Ninda. gue juga udah semangatin papa, pasti papa bisa lewatin ini dengan mudah. papa juga percaya diri karena Dokter bedahnya orang Minang yang berarti jago dalam menjahit. sekitar jam 3 kurang, gue, kakak, mama, Ninda, dan Cinta berdoa bersama bareng papa juga. baru papa dibawa ke ruang ICU. dijalan menuju ICU, tiba-tiba Mama lari dengan air mata yang mengucur deras, gue nenangin mama, pasti papa bisa.

sekitar jam 21.30, papa selesai dioperasi. kita dapat kabar, papa sukses di operasi tanpa hambatan apapun. alhamdulillah lancar. :)

14 Agustus 2013
Hari ini gue ketemu papa, udah mulai ngoceh sedikit, minta makan, dan batuk-batuk. papa gamau lama-lama di ICU, jadi udah direncanakan besok papa masuk ke kamar biasa dan melakukan masa pemulihan selama 10 hari.

15 Agustus 2013
Papa pindah ke kamar baru, papa ngomongnya masih ngelantur. efek obat biusnya masih ada, beberapa hari pertama di kamar, papa masih suka ngelantur, kadang minta pipis ke kamar mandi padahal papa dipasangin selang buat pipis. ngidam banyak makanan mulu. kasian papa, selama ini papa gabisa tidur tenang. malem-malem tiba-tiba papa minta kakak siapin ambulance untuk pulang, biar kalo naik tangga bisa ditanganin sama yang udah profesional. kita dengan tenang bilang ke papa,

"Nanti pas papa udah pulang, naik Inova aja. kan Papa udah sehat nanti"

makin mendekati hari terakhir di rumah sakit, papa mulai makin ngaco. ternyata setelah dilakukan Citi Scan, papa mengidap light stroke. 1/3 otak kanan belakang papa kesumbat. Neurolog menyarankan papa untuk minum pengencer darah agar nanti ngelotok sendiri.

Papa pertama ngotot kita lagi ada di Cengkareng, tiba-tiba di PIM, terus ITC Permata Hijau. selama ini papa Mis-Orientasi. akhirnya kita kasih obat penenang, tapi malah makin jadi....

lama-lama papa makin membaik, udah bisa jalan meskipun miring-miring.
papa akhirnya keluar dari rumah sakit, papa udah tau sekarang kalo kita beneran ada di RSPI. sore harinya kita hadir di acara siraman sodara. papa ngotot pengen ikut, setelah darisana, kita pulang karena besok hari pernikahannya di Shangrila.

xx Agustus 2013
 Gue pagi ini kuliah, baru sore jalan ke Shangrila sama Ninda. Papa selama disana paling heboh, mau kesana mau kesini meskipun pake kursi roda. Acara mulai di malam hari, dipertengahan acara, papa sakit perut dan agak pusing. akhirnya papa istirahat di kamar hotel. besoknya kita sarapan bareng dan pulang menuju Electronic City. Papa selama di RSPI selalu berhalusinasi untuk beli TV, dan akhirnya papa beneran beli TV.

1 September 2013
September Ceria (kata mama), papa harus semangat! gue ngajak papa jalan muterin komplek bareng Helter juga. jalannya sih masih miring-miring, tapi udah okelah seenggaknya papa udah ada semangat.

2 September 2013
Gue ujian hari pertama, pagi-pagi gue pamit ke papa mama buat berangkat, papa sempet bilang ke gue,

"Yang tenang ya ujiannya"

pulang dari kampus gue sempet potong rambut bentar dan sampe rumah lagi rame... banyak tamu mau ketemu papa, Ninda kebetulan juga lagi sakit, jadi gue nemenin Ninda dulu. di kamar papa ada Annie yang lagi jagain papa tidur. pas Annie keluar kamar dan turun, papa tiba-tiba mau jalan dan jatuh....

di pagi hari, mama bawa papa ke RSPI, papa udah 2 minggu ini ga makan dan setiap makan langsung muntah. papa kekurangan elektrolit makanya jadi lemes banget badannya.

4 September 2013
Ujian kedua, dapet kabar dari mama kalo papa dibawa ke RSPAD karena masalah strokenya. kakak sempet liat papa bibirnya udah agak miring, jadi langsung saranin untuk ke RSPAD. malemnya sekitar jam 9, gue dateng ke RSPAD sama kakak. papa disana lagi dzikir, sempet ngajakin gue buat dzikir bareng dan nyuruh gue bacain surat Al-Ikhlas buat papa. gue cerita ke papa..

"Pap, aku hari ini & besok gabisa nginep di RS, soalnya hari Sabtu aku ada ujian terakhir. besok pagi aku mau belajar di kampus. papa doain aku ya biar bisa ujiannya. nanti aku janji, semester berikutnya aku gaada lagi nilai jelek, ga SP lagi"

Papa sambil ngacungin jempol kanannya, "Pasti adek bisa, yang tenang ya ujiannya. pasti papa doain, yaudah dzikir lagi yuk".

Malemnya, papa ada janji untuk di MRI. gue nemenin ke ruangan MRI, tapi karna papa terlalu gelisah, MRInya baru bisa besok sekalian pake anestesi biar papa lebih tenang. jam udah menunjukkan jam 2 pagi. gue pamit pulang ke papa bareng kakak

5 September 2013
Pagi jam 7, Tante Teresa, tetangga gue dateng, bilang untuk rapi-rapiin rumah biar nanti kalo papa pulang jadi lebih lega. karna gue masih setengah sadar, gue kaget emang kenapa tiba-tiba rapiin rumah? gue nanya ke kakak, papa kenapa. padahal papa ga kenapa-kenapa. akhirnya gue berangkat ke kampus.

di kampus gue belajar Akuntansi Biaya I sendirian, di tengah belajar gue pusing. udah ga ngerti lagi ini gimana cara belajarnya. Joeshi akhirnya dateng nanyain kabar papa gimana. abis ngobrol panjang lebar, akhirnya gue bisa belajar lagi. gue sempet bbm ke mama bilang,

"Ma, nanti abis 3-in-1 kelar, aku sama Ninda ke rumah sakit ya"
"Oke, papa udah anestesi, bentar lagi masuk MRI. doain papa strokenya gaada masalah berat ya"
"Pasti ma, aku doain"

Sekitar jam 5an, gue nungguin Ninda kelar kerja. kita naik mobil ke kostan Ninda buat siap-siap berangkat. sekitar jam setengah 7, mendekati kelarnya 3 in 1, gue udah siap mau pergi. tiba-tiba Pakde Maxi telepon.....

"Angga! kamu dimana??"
"Aku baru mau jalan ini, pakde"
"Kamu buruan kesana! mamamu barusan nelfon pakde nangis-nangis! Papa lagi dipompa jantungnya abis MRI!!"

....gue diem dan bener-bener shock.

pada saat itu juga, gue sama Ninda buru-buru ke rumah sakit, bener-bener jalan yang panjang karena macet luar biasa. sekitar jam 7 kurang, gue baru sampe Semanggi. gue mikirin papa terus-terusan, berharap papa ga kenapa-kenapa. tiba-tiba telepon berdering. Mbak Atin nelfon...

dengan suara isak tangis, "Dek...kamu dimana dek? buruan ke rumah sakit, kasian papa... papa sekarang kritis"

pada saat itu gue bener-bener diem dan langsung ngebut banget. di tengah jalan udah deket RSPAD, gue ngerasa tiba-tiba sunyi. gue sempet berpikiran kalo papa gaada, itu mungkin udah jalan papa dan gue ikhlas atas kehilangan papa. sampe di RSPAD jam 19.30, baru kelar parkir, ada supir sodara tiba-tiba salamin gue. ga biasanya dia salamin gue begini. gue gaada pikiran apa-apa, gue langsung lari ke kamar papa bareng Ninda.

udah banyak orang di depan pintu, tiba-tiba Pakde Maxi dateng meluk gue..

"Adek Angga, kamu ikhlasin papa ya nak"
 "......papa..dimana?"
"Ada di kamar"

gue pada saat itu cuma mikir papa masih kritis, pas gue masuk, tiba-tiba ada mama yang langsung peluk gue dan bilang..

"Adek, papa sekarang udah tenang. papa udah ketemu Om Toni, kamu yang ikhlas ya dek"

FYI, Om Toni itu adeknya bokap gue yang baru meninggal.

"Ma...papa.....?"

gue langsung ngadep kiri dan liat papa udah tidur tenang, gue diem dan langsung samperin papa. gue meluk papa dan bisikin papa..

"Papa, maafin adek ya. maafin adek selama papa sakit marah-marahin papa. aku marahin papa biar papa mau semangat untuk sehat.."

gue berdiri dan dipeluk Kaka Dhira, tangisan keluar nonstop tanpa henti, bener-bener lepas.

"Adek, kamu yang sabar ya dek"
"Iya, aku ikhlas papa pergi....ini udah direncanain semua..aku ikhlas"

malam itu juga gue dan kakak gue yang nganterin papa ke kamar jenazah untuk dimandiin dan disholatin. gue naik ambulance nemenin papa. sampe di depan rumah, bener-bener banyak banget kerabat dan keluarga yang berdatangan. gue turun dari ambulance, banyak yang turut berduka, sampe pada akhirnya gue liat Mbak Meita, kakak sepupu gue. Mbak Meita langsung meluk gue, air mata gabisa berenti keluar.

......

6 September 2013
Ini hari terakhir kita ketemu Pa, aku sayang banget sama papa. papa udah kaya sahabatku sendiri. aku bakal kangen sama papa. aku yang angkat papa masuk ke ambulance. aku nemenin papa di ambulance sampe mesjid. aku angkat papa masuk ke mesjid. inget pas lebaran kita solat jenazah sebelahan? sekarang aku yang solat jenazah untuk papa. aku nemenin papa di ambulance perjalanan ke rumah terakhir papa. aku sempet nangis lagi pap, aku sedih papa gabisa hadir di acara wisuda aku nanti, aku sedih papa gabisa hadir di acara pernikahanku nanti. tapi aku yakin, papa pasti liat aku dari atas sana. aku yakin papa hadir karena papa selalu ada di hatiku.

sampai di Karet Bivak, aku masuk ke kubur sama kakak untuk bantu papa masuk ke dalam kubur. kakak mengumandangkan adzan terakhir untuk papa. aku disana bantu kakak biar tenang adzannya.

....







aku janji pap, aku pasti bisa lulus kuliah tepat waktu
insyaallah aku jadi Finance Manager kaya janji aku dulu di RSPI
aku dan kakak pasti selalu jagain mama & eyang.

sampai ketemu lagi nanti pada waktunya ya pap
I'm gonna miss you so bad :')

-Anangga Gunawan